Hari Pertama Ngantor dan Warteg Ter-dabes!

Hari pertama ngantor - Senin, 4 Oktober 2021 kemarin saya resmi kerja di kantor dan ini juga jadi pengalaman yang pertama buat saya. Sejak bangun tidur, saya nggak bisa ngebayangin apa-apa—maksudnya apa yang harus saya lakukan di kantor nanti, gimana temen-temennya, gimana bosnya, gimana lingkungan kerjanya, etcetra etcetra etcetra.

Pengalaman pertama masuk kantor

Semuanya jalan gitu aja, apalagi sebelumnya kan udah wfh ya jadi seenggaknya tahu lah dikit-dikit. Cuma emang ini pertemuan pertama kami, sempet kikuk beberapa saat. Hamdalah kesananya lancar jaya di udara.

Karena ini masih hari pertama saya di Jakarta, jadi keluhan yang saya rasakan juga nggak jauh-jauh dari h a r e u d a n g! Sumpah deh Jakarta itu panas banget tjoy!

Bayangin, kamu mandi jam 7 pagi, diem sebentar di kamar sambil pake baju lalu di dahi sudah ada bulir-bulir keringat segede bulir jeruk di Minute Maid Pulpy orange itu! Saya jalan kaki 3 menit aja udah basah baju. Dan makin parah pas lagi ngopi di warung.

Jadi begini, karena masih baru dan hari pertama ngantor, tentunya saya gamau kesiangan dong. Makanya, meski di Gmaps jarak dari kosan ke kantor cukup deket—khususon kalau naik gojek—saya tetap berangkat pukul delapan pagi. Sedangkan jam masuk kantor itu jam 9 pagi.

Yang artinya saya harus nunggu sekitar 45 menit sebelum masuk kantor. Kebetulan di kosan belum ada apa-apa, jadi saya beluum ngopi pageee. Jadilah sambil nunggu saya ngopi di warung deket komplek kantor. Lumayan bisa abis 3 batang rokok.

Bodohnya lagi, saya ke kantor pakai kemeja sekaligus kaos dalem soalnya udah kebiasaan kaya gitu juga sih. Badan saya suka gatel-gatel kalau pakai kemeja nggak pakai kaos dalem.. Dari jaman SD udah begituuu. Tapi Ciamis kan beda sama Jakarta ya. Di Ciamis sih badan saya masih kuat nahan keringet dari pagi sampai siang hari. Lah di Jakarta, baru diem 15 menit aja udah basah banget bajunya -_-

Pokoknya pas sampai ke kantor, saya udah nggak ada ganteng dan rapihnya deh. Muka kucel, rambut lepek, baju basah, badan keringetan. Mungkin yang liat saya pada bertanya-tanya "ini anak tadi pagi mandi nggak sih?" wkwkwk

Ya mon maap kita kan dari kampung yang dingin yak

Meski nggak ada yang aneh, namun saya menemukan sedikit keganjilan saat hari pertama ngantor. Gatau kenapa kerja saya jadi lebih cepet, heran. Kerjaan yang biasanya selesai dalam dua hari, kok bisa-bisanya selesai dalam beberapa jam. Sengefek itukah lingkungan kerja pada produktifitas? Apa emang begitu ya? wkwkwk Gatau, deh.

Debest warteg in town!

Hamdalah seperti kata orang, selalu ada warteg murah di mana pun kamu singgah. Begitu juga deket kantor saya. Saya bisa dapet lauk semur tahu sama sambel goreng tempe tiga rebu doang, enak lagi rasanya. Pas banget deh pokoknya.

Lagipula dari rumah kakak ipar saya udah masukin rice cooker ke dalam list barang yang musti ada di kosan, jadilah rice cooker di rumah saya angkut ke kosan hehehe. Buat makan cuma beli beras di alfamart yang 5kg terus lauknya nyari di mana-mana.

Yah begitulah hari pertama ngantor plus tinggal di Jakarta. Tungguin cerita biasa aja yang lain dari saya kalau udah nggak males ngetiknya~

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url